Fokus Urus Partai, Presiden PKS Mengundurkan Diri dari DPR 

Jakarta (10/4) – Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohamad Sohibul Iman mengundurkan diri dari keanggotaan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI untuk memfokuskan diri mengurus partai. “Telah dimusyawarahkan di Badan Pekerja Majelis Syuro atau DPTP, dan disetujui agar saya mundur dari DPR sehingga target-target partai yang ditetapkan di Munas bisa saya kawal dengan penuh,” demikian dikatakan Sohibul Iman di Jakarta, Senin (10/4/2017). Sebelum keluar surat Ketua DPR yang meminta ke Presiden RI untuk pergantian antarwaktu bagi dirinya, Sohibul Iman mengajukan surat pengunduran diri sebagai anggota DPR ke partai, untuk kemudian DPP PKS mengirimkan surat penarikan anggotanya karena pengunduran diri tersebut. Seperti diketahui, anggota DPR dapat di PAW karena salah satu dari tiga alasan sebagai berikut; mengundurkan diri, berhalangan tetap atau diberhentikan dari keanggotaan partai yang diwakilinya. Dalam hal ini Sohibul Iman mengundurkan diri. Menurut Sohibul Iman, PKS di bawah kepemimpinan Habib Salim Segaf Al-Jufri dan dirinya, serta unsur pimpinan lainnya, akan menghadapi event politik besar yaitu Pilkada serentak tahun 2018, Pemilu legislatif serta Pemilihan Presiden tahun 2019 mendatang. Sohibul Iman menambahkan, pengunduran dirinya adalah hal wajar dan bukan luar biasa. “(Jabatan) ini soal amanah saja, untuk saat ini saya diamanahkan unsur pimpinan untuk fokus memimpin DPP, doakan agar PKS selalu amanah,” pungkasnya.

Read more

MSI: Pilkada Jangan Ciptakan Ketakutan       

Jakarta (10/4) – Menjelang pemilihan kepala daerah (Pilkada) DKI Jakarta, Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohamad Sohibul Iman mengingatkan untuk meredam ketegangan dan tidak menciptakan ketakutan-ketakutan. “Agar kita tidak mengeskalasi ketegangan, maka Pilkada mendatang harus dijunjung tinggi kejujuran, tidak ada kecurangan dan tidak ada intimadasi. Jangan menciptakan ketegangan-ketegangan,” kata Sohibul di kediaman Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto, Jakarta Pusat, Senin(10/4/2017). Mantan rektor Universitas Paramadina inipun mengharapkan masyarakat Jakarta dapat memilih atas dasar pilihannya masing-masing tanpa tekanan apapun. Untuk mewujudkannya, Sohibul menilai Pilkada harus berlangsung jujur, adil dan tanpa penyebaran rasa takut. “Insya Allah jika itu dilaksanakan, ketegangan akan menurun dan terpilih pemimpin secara demokratis di Jakarta,” ucapnya Presiden PKS datang bersama Wakil Ketua Majelis Syura Hidayat Nur Wahid, Sekjen DPP PKS Mustafa Kamal, Ketua Bidang Humas DPP PKS Ledia Hanifa Amalia, Ketua Fraksi PKS DPR RI Jazuli Juwaini.

Read more